Friday, October 11, 2013

Planet Paling Besar di Tata Surya



[imagetag]



Planet Raksasa 2.500 kali ukuran besar Bumi telah ditemukan oleh tim astronom internasional.

Dinamakan MOA-2011-BLG-322, planet ini adalah sekitar delapan kali ukuran Yupiter, planetterbesar di tata surya kita.

Para astronom percaya mengorbit sebuah bintang 25.000 tahun cahaya dan memiliki massayang merupakan salah satu sepertiga dari matahari kita.

Planet raksasa, dilaporkan oleh Ian O'Neill di Discovery News, ditemukan menggunakan teknik yang dikenal sebagai 'microlensing'.

Microlensing menggunakan teori Albert Einstein umumnya relatif yang menunjukkan apa yang kita anggap sebagai gaya gravitasi sebenarnya muncul dari kelengkungan ruang dan waktu.

Einstein percaya bahwa meskipun Bumi tampaknya harus ditarik ke arah matahari, itu sebenarnya bentuk ruang-waktu di sekitar matahari yang mengubah cara Bumi bergerak.

[imagetag] 

Dinamakan, MOA-2011-BLG-322, planet ini adalah sekitar delapan kali ukuran Yupiter (kiri), planetterbesar di tata surya kita.

Microlensing memanfaatkan teori ini dengan mengukur bagaimana cahaya dari bintang yang jauh diintensifkan karena medan gravitasi dari bintang dekat.

Menurut teori Einstein, hal ini disebabkan oleh lentur dari sekitar ruang-waktu yang membuat bintang yang lebih jauh lebih mudah untuk menemukan oleh observatorium Bumi.

Transien terangnya MOA-2011-BLG-322 terlihat pada 2011 oleh astronom di Jepang,Selandia Baru, Polandia dan Israel.

Data dari pengamatan ini menunjukkan bahwa dunia raksasa mungkin menjadi M-jenis-jenis yang paling umum dari bintang di ruang angkasa.

Planet ini diduga memiliki kali jarak orbit empat kali jarak bumi dari matahari.

Penelitian menunjukkan bahwa jika seperti planet besar dapat eksis pada jarak dari bintang,teori pembentukan planet saat itu mungkin salah.

812562


[imagetag] 



Sekelompok besar galaksi digambarkan dalam gambar bertanggal courtesy of NASA dan Esa. Medan gravitasi di sekitar gugus ini, bertindak sebagai lensa alami dalam ruang untuk mencerahkan danmemperbesar cahaya yang datang dari galaksi latar belakang yang sangat jauh

Apakah Microlensing?

Microlensing menggunakan teori Albert Einstein umumnya relatif yang menunjukkan apa yang kita anggap sebagai gaya gravitasi sebenarnya muncul dari kelengkungan ruang dan waktu.

Einstein percaya bahwa meskipun Bumi tampaknya harus ditarik ke arah matahari, itu sebenarnya bentuk ruang-waktu di sekitar matahari yang mengubah cara Bumi bergerak.

Microlensing memanfaatkan teori ini dengan mengukur bagaimana cahaya dari bintang yang jauh diintensifkan karena medan gravitasi dari bintang dekat.

Menurut teori Einstein, hal ini disebabkan oleh lentur dari sekitar ruang-waktu yang membuat bintang yang lebih jauh lebih mudah untuk menemukan oleh observatorium Bumi.

No comments: